IBX5980432E7F390 Penggunaan Kata Namun, Tetapi dan Tapi - Tri Khidayanti

Penggunaan Kata Namun, Tetapi dan Tapi



Kali ini kita akan membahas penggunaan kata namun, tetapi dan tapi. Sebelumnya mari kita bahas kegunaan dan penempatan dari kata-kata tersebut.

- Namun : kata sambung antarkalimat, menyambungkan dengan kalimat sebelumnya, diikuti koma.
- Tetapi : kata sambung intrakalimat, menyambungkan dua unsur setara, diikuti koma.
- Tapi : bentuk tidak baku dari "tetapi", hindari pemakaiannya dalam ragam formal.

Contoh penggunaannya:
- Anak itu sebenarnya pandai. Namun, ia malas.
- Anak itu sebenarnya pandai, tetapi malas.

Contoh penggunaann kurang tepat:
- Anak itu sebenarnya pandai. Tetapi, ia malas.
- Anak itu sebenarnya pandai, namun malas.

"Tetapi" berasal dari bahasa Sansekerta "Tathapi" yang artinya namun itulah. Sedangkan "tapi" sekadar pemendekan oleh pengguna dari kata "tetapi". Untuk namun masih belum saya temukan.

Semoga bermanfaat!


Berlangganan Untuk Mendapatkan Artikel Terbaru:

4 Komentar Untuk "Penggunaan Kata Namun, Tetapi dan Tapi"

  1. Wah ini yang dicari-cari. Terima kasih Mbak Tri.

    ReplyDelete
  2. Mbak boleh tahu kah pernyataan 'tapi' merupakan bentuk yang tidak formal dari 'tetapi' itu tercantum di buku apa ya? Saya sedang mencari ttg hal tsb. Trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak bisa cek di KBBI ada kok. Dalam KBBI yang ada hanyalah tetapi

      Delete

Mari budayakan untuk berkomentar!!