Penghujung 2022

Tri Khidayanti -

TB KELENJAR

Di penghujung tahun ini aku putuskan untuk memberanikan diri menghadapi kenyataan bertemu dengan dokter yang sebelumnya tak pernah ku harapkan. Ya 2 tahun yang lalu (April 2020) aku mendapati benjolah dibelakang leher sebelah kiri bagian bawah, saat itu adalah bulan Ramadhan, diperksa ke dokter bedah dekat rumah diberikan obat, yang aku tau itu hanya asam mefenamat dan dokter menyarankan untuk di operasi setelah lebaran, duakali kontrol mendapat obat yang sama namun benjolan itu berubah melunak dan berair. Kemudian merembes airnya keluar, bagi kami kaum awam mungkin itu bisul, akhirnya dipencet dan dihabiskan isinya, beberapa hari masih berair sampai akhirnya aku perban selama beberapa hari akhirnya selesai dan meninggalkan bekas luka.

Akhit tahun ini 2022 aku mendapati benjolan tersebut tidak jauh dari sebelumnya, lama2 mlai membesar dan mulai menganggu aktivitas dan berasa sakit, hampir sama dengan yang 2 tahun lalu berair. Aku putuskan untuk ke dokter bedah yang lain yang pernah menanganiku sebelumnya. Dokter meraba leher bagian kiri dan kanan.meurut dokter bedah tersebut kemungkinan ini adalah TB kelenjar. Innalillahi, apalagi ini? Menurut dokterperlu dioperasi dibiopsi untuk memastikan. Namun perkataan dokter tersebut tidak aku indahkan, aku lebih memilih mencari tahu di dunia maya. Kalau ini TB kelenjar maka aku harus menemui dokter Paru atau dokter penyakit dala. Jika di dokter penyakit dalam mungkin akan di USG, dengan berbagai referensi akhirnya aku putuskan ke dokter paru. Hasil dari berselancar di dunia maya aku putuskan untuk ke BP4 .

Disanalah aku menjalani tes laboratorium dan rontgen. Hasil rontgen paru ku bersih, setelah dokter kutunjukkan benjolan yang ku punya dokter langsung dengan yakin mengatakan itu TB Kelenjar dan aku harus menjalani pengobatan 6 bulan. Padahal aku sudah mikir harus dibiopsi dan sebagainya tapi dokter sudah yakin dengan diagnosanya melihat bekas sebelumnya dankondisi benjolan yang sudah berair dan memerah parah. Iya dok, saya juga sudah tidak kaget untuk pengobatan 6 bulan karena sudah membaca beberapa artikel. Ya sudah bismillah dijalani.

Ada beberap ahal yang perlu disyukuri karena ini dikelanjar tidak ditempat lain. Seperti yang dialami oleh beberapa orang yang pernah aku sengar ada yang di usus di perut itu sudah melewati fase operasi tetapi dokter  tidak dapat berbuat harus ditutup kembalikrn tidak dapat di angkat atau dikeluarkan harus dengan pengobatan.

Pengobatanku yang pertama ini adalah 10 hari dengan sehari mengonsumsi 3 tablet, 1 jam setelah makan 1 tablet dantablet selanjutnya 30 menit setelah tablet sebelumnya. Dokter juga memberi vitamin, dan asam mefenamat untuk mengurangi rasa sakit. Yang bertanya mahalkah? Aku tidak menggunakan BPJS yang aku miliki karena ribet, aku periksa bukan di daerahku. Di BP4 total aku mengeluarkan uang Rp. 300.000,- untuk tes darah di laboratorium, foto rontgen, konsultasi dokter dan obat.

Mungkin ini saja yang bisa aku ceritakan karena ini hari ke 3 aku meminum obat “merah” masih jauh perjalanan pengobata ini semoga konsisten, sabar dan sembuh. Oh iya obat ini harusnya efeksampingnya mungkin mual alhamdulillah aku tidak ada mual, hanya air kecil berwarna agak merah jadi harus banyak minum air putih


Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Penghujung 2022"

Post a Comment

Mari budayakan untuk berkomentar!!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel